Penelitian Tindakan Kelas (PTK)-Tema dan Fokus Masalah PTK

Seperti dipaparkan sebelumnya bahwa masalah yang akan diangkat untuk PTK harus memiliki setidaknya 5 kriteria seperti dalam penjelasan bab sebelumnya. Untuk meyakinkan bahwa masalah yang akan diangkat memenuhi kelima kriteria tersebut maka harus dilakukan kajian masalah. Tentu banyak teknik yang dapat dilakukan untuk mengkaji masalah. Dalam buku ini digunakan teknik kaji masalah melalui kaji dua langkah. Langkah pertama adalah menentukan fokus masalah dan langkah kedua merumuskan masalah.
Langkah pertama adalah menetapkan tema dan fokus masalah.  Seperti telah dipaparkan sebelumnya masalah untuk PTK dapat diperoleh dengan cara mengevaluasi, mengamati, meninjau atau merasakan. Hasil kajian tersebut akan menghasilkan tema dan fokus masalah.

Tema adalah unsur atau aspek pembelajaran yang akan diteliti. Tema dapat diambil dari SKL atau tujuan pembelajaran. Adapun fokus masalah adalah bagian spesifik dari tema yang mengandung masalah. Dalam kasus Bu Siti, tema masalahnya adalah kemampuan membaca, diambil dari SKL mata pelajaran Bahasa Indonesia. Sedangkan fokus masalahnya adalah rendahnya kemampuan menangkap informasi rinci dari teks. Penetapan tema dan fokus masalah yang dilakukan oleh Ibu Siti merupakan gabungan dari kegiatan mengkaji hasil evaluasi dan meninjau dari segi SKL mata pelajaran.
Langkah menetapkan tema dan fokus masalah penting dilakukan oleh peneliti dengan tujuan agar peneliti memahami benar substansi masalah penelitian.Dengan menetapkan tema dan fokus masalah berarti peneliti telah memantapkan diri untuk melakukan peneltian dalam bidang tersebut.
Langkah kedua adalah mengkaji kelayakan fokus masalah untuk menjawab apakah fokus masalah sudah memenuhi lima kriteria yang telah dipaparkan di atas. Pengkajian kelayakan masalah dapat dilakukan dengan langkah seperti pada skema berikut:

Dalam skema terlihat bahwa fokus  masalah diuji dengan lima kriteria. Apabila fokus masalah tidak memenuhi salah satu dari kelima kriteria tersebut maka harus dieliminasi dan kembali untuk dikaji ulang di langkah pertama.
Penjelasan mengenai setiap kriteria sudah dipaparkan sebelumnya. Yang harus ditegaskan mengenai langkah mengkaji focus masalah pada skema di atas adalah bahwa ketika jawaban dari pertanyaan setiap langkah adalah ya, maka kajian lanjutkan ke kriteria berikutnya. Tetapi apabila jawaban dari pertanyan adalah tidak maka kajian jangan dilanjutkan. Lebih baik kembali ke kajian langkah pertama yaitu melakukan salah satu atau beberapa kegiatan menevaluasi,  mengamati, meninjau dan/atau merasakan. Misalnya untuk menguji apakah fokus masalah memiliki data otentik,ketika data otentik tidak ada maka peneliti harus kembali melakukan penelitian Pra-PTK (reconnaissance) sehingga memperoleh data yang dibutuhkan.Sebelum memperoleh data otentik maka kajian jangan dulu diteruskan.

Sumber : http://djj.bdkjkt.org/

Posting Komentar

[blogger]

MKRdezign

{facebook#http://www.facebook.com/c47ur1980} {twitter#http://twitter.com/c47ur1980} {google-plus#http://plus.google.com/u/0/+CaturYogaMeiningdiasoke} {pinterest#http://www.pinterest.com/c47ur1980} {youtube#https://www.youtube.com/channel/UCuK3oOO6zZmaOfbh3kw63pw} {instagram#https://www.instagram.com/caturyogam/}

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Gambar tema oleh enjoynz. Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget